Daripada Gak Bikin..

     Kita ketinggalan kereta, udah biasa. Ritme hidup di Jogja yang ngeslow ternyata gak berlaku di stasiun. Cuma telat 3 menit dan ke depan sudah terbayang kita bakal telat 12 jam perjalanan ke bekasi. Belum lagi itung-itungan tiket bis, macet, dan stamina yang kurang sip buat naik gunung. Yasudah, apa adanya saja, kita ke terminal, naik bis, keluar duit lagi dan jalan. Perjalanan di dalam bis sepertinya gak perlu diceritakan, yang satu memaksa tidur, yang satu gak bisa tidur itung2an estimasi waktu perjalanan dan memetakan titik macet. Macet! haha
     Singkat cerita, berangkat dari Jogja jam 19.00 sampai di Bekasi jam 14.00, itu badan bener-bener apek, pegel, dan gamang liat lalu lintas ala ibukota dan daerah penyangga yang crowded. Lupa ketinggalan cerita, pas lewat Cirebon Ciremai cerah bener, sayang lagi pas males moto. Juga di Indramayu macet parah, macet buat yg lain mungkin udah jadi cerita basi, tapi buat kulo niki tesih cariyos ingkang saged dicariyosaken.
     Setelah berkenalan dengan beberapa panitia di alun alun kita berangkat. Ketemu kriwil, ketemu Tole, ketemu om Wisnu, Gingsul, Kardus, om Alfian, dan yg lain yg dulu pernah main di Jogja jadi saya masih inget. Tanpa banyak basa basi akhirnye kita naik truk TNI yang sama orang Bekasi disebut tronton. Padahal tronton di pantura sebutan buat truk gandeng gede muatan barang, bener bener tijel. Ini perjalanan ke 5 saya naik gunung gak pake motor, lama pula nyampainya. ini penampakannya tronton:
   

   
     Pake tronton jalanan jadi lumayan ngebut, maklum mobil plat ijo lumayan disegani di jalanan. Walaupun yang dibawa bukan pasukan marinir apa kopaska. Lagian mana berani yg dijalan ngalang ngalangin, gak liat itu meriam segede kamar kostan? :p.
     Di dalem tronton, saya kebagian tronton barang, ngangkut semua barang, isinya panitia semua gak ada panitia. Seinget saya di situ ada david, BangTur, Siwo, Bang Nana, Emak (gak tau namanya) siapa lagi lah lupa. Di dalem tronton pada ngrokok semua, mumpung gak ada peserta, saya yang sebenernya udah ngantuk banget pengin tidur akhirnya ikut rokokan, haha. Jangan ditiru, naik gunung tanpa latihan fisik, perjalanan jauh tanpa istirahat, di jalan pun cuma rokokan dan yg negatif negatif. Tapi jangan negatif thingking lho, nyesel ntar kalo gak bisa memahamiku nantinya.
     Setelah menempuh perjalanan yang tak henti henti, laper dan lengket di baju akhirnya kita sampai di pom bensin, Pom bensin Cileungsi, ketemu Waldi hartofi, dari chapterbogor yang ternyata ikut acaranya b_summiter. Ternyata perjalanan masih jauh, sampai kita akhirnya sampai di pom bensin lagi. Kali ini buat makan, dan belanja logistik. Yang lain pada beli makan sama logistik, saya ndempes aja di pojok, kagak punya duit sama sekali. Untungnya ada masmin yg berbaik hati minjemin duit buat belanja, belanja rokok!.
     Setelah meluncur dari pom bensin dan menunggu sekitar 2 atau 3 jam lamanya akhirnya kita sampai di gunung putri. Di gunung putri kalo saya liat-liat suasanya hampir mirip dengan wekas juga selo di kaki merbabu. Masih banyak perumahan warga yg bentuk rumahnya mirip2 antara ketiga wilayah tadi. Yang jelas gak mirip adalah harga makanannya, jauh. Gak tau darimana asalnya tapi stereotype mahal buat gunung2 selain gunung di jawa tengah itu sudah terlanjur melekat buat saya. maklum pemuda kere…
     Di gunung putri kita menempati salah satu rumah penduduk yg sekaligus berfungsi menjadi warung sekaligus menjadi tempat istirahat. Saya luma nama tempatnya, cuma kadang disebut tempatnya abah, kalo saya gak salah inget. Peserta dan panitia sibuk mempersiapkan segala seseuatu buat besok, kemudian saling bercanda dan sepertinya kemudian pada tertidur.
bersambung…